Jangan Takut…

Ilmu ini aku dapat dari seorang bapak tua penjual susu kedelai di GOR tempat kantorku biasa main bulu tangkis, GOR Ragunan – Jaksel.

Setelah pertandingan, aku duduk-duduk di pinggir lapang, istirahat sambil melamun(hiks…), sesekali nonton teman-teman yang masih maen. Tiba-tiba seorang bapak tua, menghampiriku sambil menawarkan dagangannya. “Susu kedelai,mbak?”, kaget juga aku…wong lagi asik ngelamun(yg pasti ga ngelamun jorok, suer deh…heheh…).”Ya, boleh…”, jawabku sambil berusaha tersenyum. Si bapak langsung ngeliatin dagangannya sambil ngoceh tentang khasiat dagangannya itu…aku cuma menimpali “oya?o gitu…??”, dalam hati tersenyum kagum dengan “semangat juang”nya pak tua, niat banget jualannya….hehe….

Waktu itu dagangan si bapak tinggal 6 bungkus lagi…5 susu kedelai dan 1 es buah. Sebenernya aku lagi ga nafsu makan, tapi ga tau kenapa aku ambil semua dagangannya…dan langsung aku tawarkan pada teman-teman lain yang sedang istirahat juga, karena ga mungkin kan kalo aku habiskan semuanya sendiri…hehe…karena si bapak bilang tuh susu cuma tahan sampe besok meskipun ditaro di kulkas, “Saya ga pake tambahan bahan lain, mbak…jadi cuma tahan 2 hari, saya buat tadi siang jam 2, jadi besok pagi harusnya sudah diminum…biar kualitasnya masih bagus…”, aku tersenyum lagi, dalam hati memuji kejujurannya, dan berandai-andai, jika saja semua pedagang sejujur dia…tentu tidak ada kasus borax, atau formalin….atau bakso daging tikus…

Sebelum si bapak pergi, kami sempat ngobrol-ngobrol, dari mulai cerita tentang cara pembuatan susu kedelai, langganan si bapak yang jadi gemuk setelah rutin meminum susu kedelai darinya, sampe pengalaman hidupnya semasa masih kerja(* Bapak ini seorang pensiunan, red).

“Mbak kalo rutin minum susu kedelai, satu bungkus ini setiap hari, berat badannya bisa naek sampe 3 kiloan, ini terbukti pada langganan saya…tapi, tergantung juga sih, kalo banyak masalah ya…susah juga untuk gemuk….”, hihihi…dalam hati aku kaget dan malu juga…apa aku keliatan banget lagi ada masalah??padahal aku kan udah seceria mungkin di depannya…hehe…auk ah…

Si bapak beranjak dari duduknya dan pamit pulang…tapi beliau sempat cerita begini:
“Mbak…kalo ga kemakan sendiri itu susu kedelainya…bisa dibagi-bagi ke temennya ya…jangan takut mbak, orang yang senang memberi orang lain itu akan dibalas lebih, rezeki tidak pernah kurang…ini pengalaman saya pribadi. Dulu waktu kerja, saya pernah saya mentraktir teman-teman makan duren…awalnya saya hanya mentraktir teman-teman di lantai 1, eh taunya baunya sampai lantai 2, teman-teman di lantai 2 pada turun…akhirnya saya beli lagi duren, eh ternyata baunya juga sampai juga ke lantai 3…wah, saya sempat bingung…sisa uang pas-pasan…tapi akhirnya saya belikan juga untuk orang di lantai 3. Tapi setelah itu, alhamdulilah saya kebanjiran proyek…dari yang nilainya 50 juta, 150 juta, sampai yang ratusan juta….”🙂

Semoga bermanfaat…

Cheers,

– admia is my fabulous nick –

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s